Kamis, 07 Maret 2013

Standar Akuntansi Ekuitas Dana (Standar Akuntansi Pemerintahan)


Ekuitas Dana adalah kekayaan bersih pemerintah yang merupakan seleisih antara
aset dan kewajiban pemerintah. Setiap entitas pelaporan mengungkan secara
terpisah dalam neraca atau dalam catatan atas laporan keuangan ekuitas dana
lancar, ekuitas dana investasi dan ekuitas dana cadangan.

Ekuitas Dana Lancar.
Ekuitas dana lancar adalah selisih antara nilai total aset lancar dengan total
kewajiban jangka pendek. Ekuitas dana lancar terdiri dari :
·      Selisih Lebih Pembiayaan Anggaran (SiLPA)
·      Cadangan Piutang
·      Cadangan Persediaan
·      Dana yang Harus Disediakan untuk Pembayaran Utang Jangka Pendek

1. Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran (SilPA)
Perkiraan ini menampung akumulasi saldo SiLPA tahun anggaran sebelumnya dan
tahun anggaran berjalan. SiLPA tahun anggaran berjalan diperoleh dari selisih
antara realisasi penerimaan dengan realisasi pengeluaran. Sedangkan SiLPA
tahun-tahun anggaran sebelumnya adalah jumlah akumulasi SiLPA yang tidak
digunakan dari tahun anggaran -tahun anggaran yang lalu.

2. Cadangan Piutang
Cadangan piutang merupakan kekayaan bersih pemerintah yang tertanam dalam
piutang jangka pendek. Cadangan piutang timbul apabila terdapat pengakuan
piutang jangka pendek oleh pemerintah dan akan berkurang jumlahnya bila
terdapat penerimaan pembayaran dari piutang yang bersangkutan atau terjadi
penghapusan piutang sesuai dengan keputusan yang diambil oleh pemerintah
daerah untuk menghapus piutang-piutang tertentu yang kemungkinan besar tidak
dapat ditagih lagi.
Perkiraan atau pos-pos yang berkaitan dengan pencatatan Cadangan Piutang
adalah :
· Bagian lancar Tagihan Penjualan Angsuran
· Bagian lancar Pinjaman kepada BUMN/D dan Lembaga lainnya
· Bagian Lancar Tuntutan Ganti Rugi (TGR)
· Piutang Pendapatan (Pajak, Retribusi dan lain-lain)

3. Cadangan Persediaan
Perkiraan ini merupakan perkiraan yang menampung kekayaan bersih pemerintah
yang tertanam dalam persediaan. Cadangan persediaan timbul pada saat akhir
tahun anggaran dan dilakukan penyesuaian untuk mencatat adanya saldo
persediaan berdasarkan hasil inventarisasi fisik atas persediaan. Pada awal tahun
anggaran berikutnya, dilakukan penyesuaian kembali atas perkiraan ini dengan
cara membuat jurnal balik.

4. Dana yang harus Disediakan untuk Pembayaran Utang Jangka Pendek.
Perkiraan      ini      merupakan      pengurang      kekayaan       bersih      pemerintah      dan
penyajiannya dalam neraca disajikan sebagai perkiraan lawan (offset account)
ekuitas dana lancar. Perkiraan ini timbul apabila terdapat pengakuan terhadap
kewajiban jangka pendek oleh pemerintah, misalnya utang biaya pinjaman, utang
PFK, pengakuan atas bagian lancar utang jangka panjang dan sebagainya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar