Rabu, 06 Maret 2013

Siklus Anggaran Negara


Pengelolaan APBN dilakukan dalam 5 (lima) tahap, yaitu tahap perencanaan
APBN, penetapan UU APBN, pelaksanaan UU APBN, pengawasan pelaksanaan UU
APBN, dan pertanggungjawaban pelaksanaan UU APBN. Hasil pengawasan dan
pertanggungjawaban pelaksanaan APBN digunakan sebagai pertimbangan dalam
penyusunan rancangan APBN tahun anggaran berikutnya.

1. Tahap Perencanaan APBN
Pada tahap ini terdapat 6 (enam) langkah yang harus dilakukan, yaitu:
a. Penyusunan Rencana Kerja Kementerian Negara/Lembaga (Renja-KL)
Berdasarkan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 20 Tahun 2004 tentang
Rencana     Kerja     Pemerintah     dan     PP     Nomor     21     Tahun      2004    tentang
Penyusunan Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian Negara/Lembaga,
kementerian negara/lembaga menyusun Renja-KL mengacu pada Rencana
Strategis (Renstra) kementerian negara/lembaga yang bersangkutan dan
mengacu pula pada prioritas pembangunan nasional dan pagu indikatif yang
ditetapkan oleh Menteri Perencanaan dan Menteri Keuangan.
Renja-KL ini memuat kebijakan, program, dan kegiatan yang dilengkapi
dengan sasaran kinerja dengan menggunakan pagu indikatif untuk tahun
anggaran yang sedang disusun dan perkiraan maju (forward estimate) untuk
tahun anggaran berikutnya. Program dan kegiatan dalam Renja-KL disusun
dengan      pendekatan      berbasis      kinerja,      kerangka      pengeluaran      jangka
menengah (medium term expenditure framework, MTEF), dan penganggaran
terpadu (unified budget).
b. Pembahasan Renja-KL
Kementerian Perencanaan1 setelah menerima Renja-KL melakukan
penelaahan bersama Kementerian Keuangan2. Pada tahap ini, masih mungkin
terjadi perubahan-perubahan terhadap program kementerian negara/lembaga
yang      iusulkan       oleh      Menteri/Pimpinan      lembaga      setelah      Kementerian
Perencanaan berkoordinasi dengan Kementerian Keuangan.




c. Penyusunan Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian Negara/Lembaga
(RKA-KL)
Selambat-lambatnya pada pertengahan Mei, pemerintah menyampaikan
Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok-pokok Kebijakan Fiskal kepada DPR.
Hasil pembahasan antara DPR dan pemerintah akan menjadi Kebijakan
Umum dan Prioritas Anggaran bagi Presiden/Kabinet yang akan dijabarkan
oleh Menteri Keuangan dalam bentuk Surat Edaran Menteri Keuangan (SE
Menkeu) tentang Pagu Sementara.
Setelah menerima SE Menkeu tentang Pagu Sementara, Kementerian
Negara/Lembaga mengubah Renja-KL menjada RKA-KL, jadi sudah ada
usulan anggarannya selain dari usulan program. Selanjutnya, Kementerian
Negara/Lembaga melakukan pembahasan RKA-KL dengan komisi-komisi di
DPR yang menjadi mitra kerjanya.
Hasil pembahasan tersebut kemudian disampaikan kepada Kementerian
Keuangan       dan       Kementerian       Perencanaan       selambat-lambatnya       pada
pertengahan      bulan      Juni.      Kementerian      Perencanaan       akan      menelaah
kesesuaian RKA-KL hasil pembahasan tersebut dengan Rencana Kerja
Pemerintah     (RKP).     Sedangkan     Kementerian     Keuangan      akan     menelaah
kesesuaian RKA-KL dengan SE Menkeu tentang Pagu Sementara, perkiraan
maju yang telah disetujui anggaran sebelumnya, dan standar biaya yang
telah ditetapkan.
d. Penyusunan Anggaran Belanja
RKA-KL hasil telaahan Kementerian Perencanaan dan Kementerian
Keuangan menjadi dasar penyusunan Anggaran Belanja Negara. Belanja
Negara     disusun      menurut      asas      bruto     yaitu     bahwa      tiap     Kementerian
Negara/Lembaga selain harus mencantumkan rencana jumlah pengeluaran
harus juga mencantumkan perkiraan penerimaan yang akan didapat dalam
tahun anggaran yang bersangkutan.
e. Penyusunan Perkiraan Pendapatan Negara
Berbeda dengan penyusunan sisi belanja yang disusun dari kumpulan
usulan belanja tiap Kementerian Negara/Lembaga yang ditelaah oleh
Kementerian Perencanaan dan Kementerian Keuangan, penentuan perkiraan
pendapatan negara pada prinsipnya disusun oleh Kementerian Keuangan
dibantu Kementerian Perencanaan dengan memperhatikan masukan dari
Kementerian Negara/Lembaga lain, yaitu dalam bentuk prakiraan maju
penerimaan negara bukan pajak (PNBP).
f. Penyusunan Rancangan APBN
Setelah menyusun prakiraan maju belanja negara dan pendapatan
negara, Kementerian Keuangan menghimpun RKA-KL yang telah ditelaah
untuk bersama-sama dengan Nota Keuangan dan RAPBN dibahas dalam
sidang kabinet.

Kotak 3.1: Komisi-komisi DPR dan Kementerian Negara/Lembaga Mitra Kerjanya
Komisi I
(Pertahanan, Luar Negeri,
dan Informasi)
Departemen Pertahanan, Departemen Luar Negeri, Tentara Nasional
Indonesia, Kantor Menteri Negara Komunikasi dan Informasi, Dewan
Ketahanan Nasional, Badan Intelijen Negara, Lembaga Sandi
Negara, Lembaga Informasi Nasional, Lembaga Kantor Berita
Nasional Antara, Lembaga Ketahanan Nasional, Komisi Penyiaran







Komisi II
(Pemerintahan Dalam
Negeri, Otonomi
Daerah,Aparatur Negara ,
Agraria)
Dep. Dalam Negeri, MeNeg. Pendayagunaan Aparatur Negara,
Menteri Sekretaris Negara, Sekretaris Kabinet, Lembaga Administrasi
Negara, Badan Kepegawaian Negara, Badan Pertanahan Nasional,
Komisi Pemilihan Umum, Arsip Nasional.
Komisi III
(Hukum dan Perundang-
undangan, HAM dan
Keamanan)
Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia, Kejaksaan Agung,
Kepolisian Negara Republik Indonesia, Komisi Pemberantasan
Korupsi (KPK), Komisi Ombudsman Nasional, Komisi Hukum
Nasional, Komisi Nasional HAM, SetJen Mahkamah Agung, Setjen
Mahkamah Konstitusi, Setjen MPR, Setjen DPD, Pusat Pelaporan dan
Analisis Transaksi Keuangan, Badan Pembinaan Hukum Nasional.
Komisi IV
(Pertanian, Perkebunan,
Kehutanan, Kelautan,
Perikanan, dan Pangan)
Dep. Pertanian, Dep. Kehutanan, Dep. Kelautan dan Perikanan,
Badan urusan Logistik, Dewan Maritim Nasional.
Komisi V
(Perhubungan,
Telekomunikasi, Pekerjaan
Umum, Perumahan Rakyat,
Pembangunan Pedesaan
dan Kawasan Tertinggal)
Dep. Perhubungan, Dep. Pekerjaan Umum, Meneg. Perumahan
Rakyat, Meneg. Pembangunan Daerah Tertinggal, Badan Meteorologi
dan Geofisika (BMG).
Komisi VI
(Perdagangan,
Perindustrian, Investasi,
Koperasi, UKM dan BUMN)
Dep. Perdagangan, Dep. Perindustrian, Menteri Negara Urusan
Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah, Badan Standarisasi
Nasional, Badan koordinasi Penanaman Modal, Menteri Negara
BUMN, Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU), Badan
Perlindungan Konsumen Nasional.
Komisi VII
(Energi, Sumber Daya
Mineral, Riset dan
Teknologi, Lingkungan
Hidup)
Dep. Energi dan Sumber Daya Mineral, Kantor Menteri Negara
Lingkungan Hidup, Kantor Menteri Negara Riset dan Teknologi,
Badan Pengendali Dampak Lingkungan, Badan Pengkajian dan
Penerapan Teknologi, Badan Tenaga Atom Nasional, Dewan Riset
Nasional, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Badan Pengawas
Tenaga Nuklir, Badan Koordinasi Survei dan Pemetaan Nasional,
Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional, Badan Pengatur
Kegiatan Hilir Migas, Badan Pelaksana Pengendalian Usaha Hulu
Migas.
Komisi VIII
(Agama, Sosial, dan
Pemberdayaan Perempuan)
Dep. Agama, Dep. Sosial, Menteri Negara Pemberdayaan
Perempuan, Komisi Perlindungan Anak, KOMNAS Perempuan.
Komisi IX
(Kependudukan,
Kesehatan, Tenaga Kerja
dan Transmigrasi)
Dep. Kesehatan, Dep. Tenaga Kerja dan Transmigrasi, BKKBN,
Badan Pengawas Obat dan Makanan
Komisi X
(Pendidikan, Pemuda,
Olahraga, Pariwisata,
Kesenian dan Kebudayaan)
Dep. Pendidikan Nasional, Menteri Kebudayaan dan Pariwisata,
Badan Pengembangan Kebudayaan Pariwisata,
Menteri Negera Pemuda dan Olah Raga,
Perpustakaan Nasional.
Komisi XI
(Keuangan, Perencanaan
Pembangunan Nasional,
Perbankan dan Lembaga
Keuangan Bukan Bank)
Dep. Keuangan, Menteri Perencanaan Pembangunan
Nasional/Kepala BAPPENAS, Gubernur Bank Indonesia, Lembaga
Keuangan Bukan Bank, Badan Pengawasan Keuangan dan
Pembangunan (BPKP), Badan Pusat Statistik (BPS), Setjen BPK RI





sumber : //www.dpr.go.id/humas/komisi.htm

2. Tahap Penetapan UU APBN
Nota Keuangan dan Rancangan APBN beserta RKA-KL yang telah dibahas
dalam Sidang Kabinet disampaikan pemerintah kepada DPR selambat-lambatnya
pertengahan Agustus untuk dibahas dan ditetapkan menjadi UU APBN selambat-
lambatnya pada akhir bulan Oktober. Pembicaraan antara pemerintah dengan
DPR terdiri dari beberapa tingkat, yaitu sebagai berikut:
a. Tingkat I
Pada tingkat ini disampaikan keterangan atau penjelasan pemerintah tentang
Rancangan Undang-undang APBN (RUU APBN). Pada kesempatan ini Presiden
menyampaikan pidato pengantar RUU APBN di depan sidang paripurna DPR.
b. Tingkat II
Dilakukan pandangan umum dalam rapat paripurna DPR dimana masing-
masing fraksi di DPR mengemukakan pendapatnya mengenai RUU APBN dan
keterangan pemerintah. Jawaban pemerintah atas pandangan umum tersebut
biasanya diberikan oleh Menteri Keuangan.
c. Tingkat III
Dilakukan pembahasan dalam rapat komisi, rapat gabungan komisi, atau
rapat panitia khusus. Pembahasan dilakukan bersama dengan pemerintah
yang diwakili oleh Menteri Keuangan.
d. Tingkat IV
Diadakan rapat paripurna kedua. Pada rapat ini disampaikan kepada forum
tentang hasil pembicaraan pada tingkat III dan pendapat akhir dari tiap-tiap
fraksi di DPR. Setelah itu, DPR dapat menggunakan hak budgetnya untuk
menyetujui     atau     menolak     RUU     APBN.     Kemudian      DPR     mempersilakan
pemerintah untuk menyampaikan sambutannya berkaitan dengan keputusan
DPR tersebut. Apabalia RUU APBN telah disetujui DPR, maka Presiden
mengesahkan RUU APBN tersebut menjadi UU APBN.

3. Tahap Pelaksanaan UU APBN
UU APBN yang telah disetujui DPR dan disahkan presiden telah disusun
secara terperinci dalam unit organisasi, fungsi, program kegiatan, dan jenis
belanja. Hal itu berati bahwa untuk mengubah pengeluaran yang berkaitan
dengan unit organisasi, fungsi, program kegiatan, dan jenis belanja harus
dengan      persetujuan      DPR.     Misalkan      pemerintah      akan      perlu      menggeser
penggunaan anggaran antar belanja (bisa jadi belanja yang satu kelebihan/tidak
terserap dan belanja yang lain kekurangan dana), maka dalam hal ini pemerintah
harus meminta persetujuan DPR.
RKA-KL yang telah disepakati DPR ditetapkan dalam Keputusan Presiden
(Keppres) tentang Rincian APBN selambat-lambatnya akhir bulan November3.
Keppres      tentang      Rincian      APBN      ini      menjadi      dasar      bagi      Kementerian
Negara/Lembaga untuk mengusulkan konsep dokumen pelaksanaan anggaran
kepada Menteri Keuangan selaku Bendahara Umum Negara (BUN). Menteri
Keuangan mengesahkan dokumen pelaksanaan anggaran selambat-lambatnya
tanggal 31 Desember. Dengan dokumen pelaksanaan anggaran tersebut, mulai 1
Januari     tahun     anggaran     berikutnya,     Kementerian     Negara/Lembaga      dapat
melaksanakan penerimaan dan pengeluaran yang berkaitan dengan bidang
tugasnya.

4. Tahap Pengawasan Pelaksanaan UU APBN
Pengawasan atas pelaksanaan APBN dilaksanakan oleh pemeriksa internal
maupun eksternal. Pengawasan secara internal dilakukan oleh Inspektorat
Jenderal (Itjen) dan Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP).
Itjen            melakukan             pengawasan             dalam            lingkup            masing-masing
departemen/lembaga, sedangkan BPKP melakukan pengawasan untuk lingkup
semua departemen/lembaga.
Pengawasan eksternal dilakukan oleh BPK. Sebagaimana telah ditetapkan
dalam UUD 1945, pemeriksaan yang menjadi tugas BPK meliputi pemeriksaan
atas pengelolaan dan tanggung jawab mengenai keuangan negara. Pemeriksaan
yang dilakukan meliputi seluruh unsur keuangan negara seperti yang dimaksud
dalam Pasal 2 Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara.
Selain disampaikan kepada lembaga perwakilan (DPR) hasil pemeriksaan BPK
juga disampaikan kepada pemerintah.
Berdasarkan      Undang-undang      Nomor      15      Tahun       2004      Pemeriksaan
Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara, BPK diberikan kewenangan
untuk melakukan 3 (tiga) jenis pemeriksaan, yaitu:

a. Pemeriksaan keuangan,
yaitu pemeriksaan atas laporan keuangan pemerintah pusat dan pemerintah
daerah. Pemeriksaan keuangan ini dilakukan oleh BPK dalam rangka
memberikan opini tentang tingkat kewajaran informasi yang disajikan dalam
laporan keuangan pemerintah.
b. Pemeriksaan kinerja,
yaitu pemeriksaan atas aspek ekonomi dan efisiensi, serta pemeriksaan atas
aspek efektifitas yang lazim dilakukan bagi kepentingan manajemen yang
dilakukan oleh aparat pengawasan internal.
c. Pemeriksaan dengan tujuan tertentu,
yaitu pemeriksaan yang dilakukan dengan tujuan khusus, di luar pemeriksaan
keuangan dan pemeriksaan kinerja. Termasuk dalam kategori pemeriksaan ini
antara lain adalah pemeriksaan atas hal-hal lain yang berkaitan dengan
keuangan dan pemeriksaan investigatif.

5. Tahap Pertanggungjawaban atas Pelaksanaan UU APBN
Pada tahap ini Presiden menyampaikan rancangan undang-undang tentang
pertanggungjawaban pelaksanaan APBN berupa laporan keuangan yang sudah
diaudit BPK kepada DPR selambat-lambatnya 6 (enam) bulan setelah tahun
anggaran berakhir. Laporan keuangan yang disampaikan tersebut menurut Pasal
30 Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara adalah
Laporan Realisasi APBN, Neraca, Laporan Arus Kas, dan Catatan atas Laporan
Keuangan, yang dilampiri dengan laporan keuangan perusahaan negara dan
badan lainnya.

Menurut waktunya, siklus Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN)
adalah sebagai berikut (Atep Adya Barata & Bambang Trihartanto, 2004):
a. Selambat-lambatnya pada pertengahan bulan Mei tahun anggaran berjalan,
pemerintah menyampaikan pokok-pokok kebijakan fiskal dan kerangka ekonomi
makro tahun anggaran berikutnya kepada Dewan Perwakilan Rakyat (DPR).
Kemudian dibahas dalam pembicaraan pendahuluan RAPBN.
b. Pada bulan Agustus, pemerintah pusat mengajukan Rancangan Undang-undang
(RUU) APBN untuk tahun anggaran yang akan datang, disertai dengan nota
keuangan       dan      dokumen-dokumen       pendukungnya       kepada       DPR.      Dalam
pembahasan RUU APBN, DPR dapat mengajukan usul yang dapat mengubah
jumlah penerimaan dan pengeluaran dalam RUU APBN. Perubahan RUU APBN
dapat diusulkan oleh DPR sepanjang tidak menambah defisit anggaran.
c. Selambat-lambatnya 2 (dua) bulan sebelum tahun anggaran yang bersangkutan
dilaksanakan, DPR mengambil keputusan mengenai RUU APBN. APBN yang
disetujui oleh DPR diperinci menurut unit organisasi, fungsi, program, kegiatan,
dan jenis belanja. Apabila DPR tidak menyetujui RUU APBN yang diajukan
pemerintah, pemerintah dapat melakukan pengeluaran maksimal sebesar jumlah
APBN tahun anggaran sebelumnya.
Sedangkan mengenai siklus Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah
(APBD) menurut waktunya adalah sebagai berikut (Atep Adya Barata & Bambang
Trihartanto, 2004):
a. Selambat-lambatnya pada pertengahan bulan Juni tahun anggaran berjalan,
pemerintah derah menyampaikan kebijakan umum APBD dengan Rencana Kerja
Daerah, sebagai landasan penyusunan RAPBD tahun anggaran berikutnya
kepada DPRD (Dewan Perwakilan Rakyat Daerah). Kemudian dibahas dalam
pembicaraan pendahuluan RAPBD.
b. Pada      minggu      pertama      bulan      Oktober,      pemerintah     daerah      mengajukan
Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) tentang APBD disertai penjelasan
dokumen-dokumen pendukungnya kepada DPRD. Kemudian Raperda tentang
APBD tersebut dibahas DPRD sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Dalam
pembahasan      ini,     DPRD     dapat     mengajukan      usul      perubahan      yang     dapat
mengakibatkan        perubahan-perubahan         dalam        jumlah        penerimaan        dan
pengeluaran dalam RAPBD tersebut.
c. Selambat-lambatnya 1 (satu) bulan sebelum tahun anggaran yang bersangkutan
dilaksanakan, DPRD mengambil keputusan tentang Raperda APBD. Apabila DPRD
tidak menyetujui RAPBD, maka pemerintah daerah melakukan pengeluaran
maksimal sebesar pengeluaran tahun anggaran sebelumnya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar