Selasa, 05 Maret 2013

Prinsip Dasar Akuntansi Pemerintahan


Governmental Accounting Standard Board (GASB) di Amerika Serikat ketika
menerbitkan Codification of Governmental Accounting and Financial Reporting
Standards mencatat      bahwa akuntansi pemerintahan memiliki cukup      banyak
persamaan konsep dasar, konvensi, dan karakteristik akuntansi komersial. Meskipun
demikian, tujuan dasar dari akuntansi komersial dan akuntansi pemerintahan adalah
berbeda. Sebagai akibatnya,       prinsip-prinsip dasar akuntansi dan pelaporan yang berlaku di akuntansi pemerintahan dapat dibedakan dengan jelas dengan yang
berlaku pada kauntansi komersial (Freeman & Shoulders, 2003).
Lebih lanjut Freeman dan Shoulders menyatakan bahwa tiga belas prinsip dasar
GASB dapat dibagi menjadi tujuh golongan sebagai berikut: (1) prinsip akuntansi
yang diterima secara umum (generally accepted accounting principles, GAAP) dan
kepatuhan hukum, (2) akuntansi dana (fund accounting), (3) aktiva modal dan
kewajiban jangka panjang, (4) fokus pengukuran dan basis akuntansi, (5)
penganggaran, pengendalian anggaran, dan pelaporan anggaran, (6) klasifikasi dan
terminologi, (7) pelaporan keuangan. Penjelasan lebih lanjut adalah sebagai berikut
(Freeman & Shoulders, 2003; Baldric Siregar & Bonni Siregar, 2001)1:
1. Prinsip akuntansi yang diterima secara umum dan kepatuhan hukum
Prinsip 1: Kemampuan Akuntansi dan Pelaporan
Sistem akuntansi pemerintahan harus memungkinkan untuk: (a)
menyajikan secara wajar dan dengan pengungkapan penuh (full
disclosure) tentang dana dan aktivitas unit pemerintah yang sesuai
dengan prinsip-prinsip akuntansi yang diterima secara umum, dan (b)
untuk menentukan dan menunjukkan kepatuhan terhadap peraturan
yang berlaku, khususnya yang berkaitan dengan keuangan, dan
syarat-syarat kontrak.
2. Akuntansi dana
Prinsip 2: Sistem Akuntansi Dana
(1) Sistem      akuntansi      pemerintahan      harus       diorganisasikan      dan
dilaksanakan dengan basis dana.
(2) Dana didefinisikan sebagai suatu entitas fiskal dan entitas akuntansi
dengan seperangkat rekening-rekening (atau akun-akun) yang
bersifat swaimbang (self-balancing) untuk mencatat kas dan
sumber daya keuangan lain (dan termasuk juga sumberdaya
nonkeuangan dalam proprietory funds dan trust fund) bersama-
sama dengan semua kewajiban yang terkait dan saldo dana atau
ekuitas, dan perubahan-perubahannya; yang dipisahkan untuk
suatu aktivitas atau tujuan tertentu, dengan memperhatikan
peraturan atau pembatasan yang terkait.
(3) laporan keuangan dana seharusnya digunakan untuk melaporkan
rincian informasi tentang unit pemerintah utama, termasuk unit-
unit yang terkait.
(4) fokus dari laporan keuangan dana pemerintah dan proprietary
funds adalah pada dana utama (major funds).
Prinsip 3: Jenis Dana
Dana pemerintah (government funds): fokus pelaporan terutama pada
sumber, penggunaan, dan saldo dari sumberdaya. Dana pemerintah
mencakup kategori:
  a. Dana umum (general funds)
yaitu dana untuk mempertanggungjawabkan sumber-sumber yang
tidak dipertanggungjawabkan dalam dana lain,
b. Dana penerimaan khusus (special revenue funds),
yaitu dana untuk mempertanggungjawabkan penerimaan sumber-
sumber tertentu (selain yang dipertanggungjawabkan dalam trust
fund dan capital project fund), yang ditujukan untuk aktivitas
tertentu,
c. Dana proyek modal (capital projects funds),
yaitu dana untuk mempertanggungjawabkan sumber-sumber yang
digunakan untuk tujuan perolehan atau pembangunan fasilitas
modal       (selain       yang       dipertanggungjawabkan       melalui       dana
kepemilikan dan dana trust)
d. Dana pelunasan pinjaman (debt service funds)
yaitu dana untuk mengumpulkan atau mengakumulasikan sumber-
sumber yang digunakan untuk tujuan membayar pokok dan bunga
utang jangka panjang
e. Dana permanen (permanent funds)
yaitu dana yang hanya hasilnya (earning) saja yang boleh
digunakan, sedangkan dana pokoknya tidak boleh digunakan

Dana      kepemilikan      (proprietary      funds):      fokus      pelaporan      pada
penentuan      pendapatan      operasi,      perubahan      aset      bersih,      posisi
keuangan, dan arus kas. Dana proprietari mencakup kategori:
f. Dana perusahaan (enterprise funds)
yaitu dana untuk mempertanggungjawabkan aktivitas bisnis atau
komersial yang dilakukan pemerintah
g. Dana layanan internal (internal service funds)
yaitu dana untuk mempertanggungjawabkan barang dan jasa yang
disediakan oleh suatu unit pemerintah kepada unit pemerintah itu
sendiri atau unit pemerintah lainnya,

Dana fidusiari: fokus pelaporan pada aset bersih dan perubahan-
perubahan pada aset bersih. Dana fidusiari terdiri dari dua jenis, yaitu
(1) Dana trust (trust fund) yaitu dana untuk mempertanggung
jawabkan aktiva milik pihak lain yang dikelola oleh pemerintah sebagai
pihak yang dipercaya atau trustee, (2) Dana keagenan (agency fund)
yaitu dana untuk mempertanggungjawabkan aktiva milik pihak lain
yang dikelola oleh pemerintah yang bertindak selaku agen.
Dana fidusiari mencakup kategori:
h. Dana trust pensiun (pension and other employee benefit trust
funds)
i.     Dana trust untuk tujuan privat (private-purpose trust funds)
j. Dana trust investasi (investment trust funds)
k. Dana keagenan (agency funds)
Prinsip 4: Jumlah Dana
a. unit pemerintah harus menyediakan dan menjaga dana-dana yang
dipersyaratkan oleh (1) hukum dan (2) administrasi keuangan yang
baik

b. hanya jumlah minimal dana yang sesuaidengan peraturan hukum
dan persyaratan operasi yang seharusnya disediakan, karena dana
yang berlebihan (unnecessary) akan menyebabkan tidak fleksible,
kompleksitas, dan administrasi keuangan yang tidak efisien.

3. Aktiva modal dan kewajiban jangka panjang
Prinsip 5: Pelaporan Aset Modal (Capital Asset)
Pembedaan yang jelas harus dilakukan antara aset modal dana
kepemilikan, aset modal dana fidusiari, dan aset modal umum.
Aset modal adalah aset jangka panjang yang digunakan dalam penyelenggaraan
tugas pemerintah. Aset modal meliputi antara lain tanah, peningkatan tanah
(improvement to land), bangunan, perbaikan bangunan (improvement to
building), kendaraan, mesin, benda seni dan benda bersejarah, infrastruktur, dan
aset berwujud atau tak berwujud laiinya yang digunakan dalam penyelenggaraan
tugas pemerintah dan mempunyai masa manfaat lebih dari satu periode
akuntansi2.

Prinsip 6: Penilaian Aktiva tetap
a. Aktiva tetap seharusnya dilaporkan berdasarkan nilai historis (atau
jika tidak dapat ditentukan, yang dipakai adalah estimasi biaya).
b. Biaya aktiva tetap mencakup pengeluaran-pengeluaran tambahan
(ancillary charges) yang diperlukan untuk memindahkan ke lokasi
yang diinginkan dan menyiapkan sampai kondisi aset tersebut siap
digunakan.
c. Aktiva tetap donasi seharusnya dilaporkan pada nilai perkiraan
wajar pada saat perolehan dan biaya tambahan (jika ada).

Prinsip 7: Penyusutan/depresiasi Aktiva tetap
a. Aktiva tetap disusutkan selama estimasi masa manfaat aset yang
bersangkutan, kecuali aset yang (1) tidak dapat habis, atau (2)
merupakan aset infrastruktur yang menggunakan pendekatan yang
dimodifikasi.
b. Aset yang tidak dapat habis, seperti tanah atau pematangan tanah,
tidak disusutkan.
c. Beban penyusutan (depreciation expense) dilaporkan dalam (1)
laporan    aktivitas     pemerintah,     (2)      laporan    kepemilikan     pada
penghasilan, beban, dan perubahan-perubahan aset bersih, dan (3)
laporan perubahan pada aset bersih fidusiari.

Prinsip 8: Akuntansi kewajiban jangka panjang
Pembedaan yang jelas harus dilakukan antara (a) kewajiban jangka
panjang dari dana dan (b) kewajiban jangka panjang yang bersifat
umum.
a. Kewajiban jangka panjang yang terkait langsung dan diharapkan
untuk dibayar dari dana proprietari dicantumkan pada laporan dana proprietari     dari aset bersih dan kolom aktivitas-mirip-bisnis pada
laporan pemerintah secara keseluruhan (government-wide) dari
aset bersih.
b. Kewajiban jangka panjang yang terkait langsung dan diharapkan
untuk dibayar dari dana fidusiari dilaporkan pada laporan aset
bersih fidusiari.
c. Semua kewajiban jangka panjang yang lain yang belum jatuh
tempo dilaporkan pada kolom aktivitas pemerintah pada laporan
aset bersih dari pemerintah secara keseluruhan. Kewajiban yang
jatuh tempo (selain dari kewajiban yang terkait dengan dana
proprietari dan dana fidusiari) dilaporkan sebagai kewajiban dana
pemerintah.

4. Fokus pengukuran dan basis akuntansi
Prinsip 9: Fokus pengukuran dan basis akuntansi
Esensi dari prinsip ini adalah bahwa dalam akuntansi pemerintahan:
a. Fokus pengukuran sumber daya ekonomi dan basis akrual mengacu pada
pengakuan     pendapatan      dan     beban     dari     dana     proprietary     dan     dana
kepercayaan (trust fund), dan pada laporan keuangan pemerintah secara
keseluruhan, adalah mirip dengan akuntansi komersial.
b. Fokus pengukuran sumberdaya keuangan dan basis akrual yang dimodifikasi
mengacu pada pengakuan pendapatan dan beban dengan menggunakan alur
sumberdaya keuangan:
1) pendapatan harus tersedia
2) pengeluaran (bukan beban)3 untuk operasi, pengeluaran modal, dan
pemenuhan hutang, diakui ketika (1) terjadi pembayaran atas kewajiban
operasi atau kewajiban pengeluaran modal yang harus dibayar dari dana
pemerintah dan (2) terjadi jatuh tempo pembayaran hutang pemerintah.
c. Transfer antar dana (interfund transfers) seharusnya dicatat ketika muncul
hutang dan tagihan tersebut, meskipun kas (atau aset nonkas) belum
dikirimkan dari suatu dana ke dana lain.

5. Penganggaran, pengendalian anggaran, dan pelaporan anggaran
Prinsip 10:              Penganggaran,        pengendalian       anggaran,        dan        pelaporan
anggaran
a. Setiap unit pemerintahan harus menggunakan anggaran tahunan.
b. Sistem akuntansi harus menyediakan dasar untuk pengendalian
melalui anggaran yang tepat.
c. Penandingan anggaran seharusnya disajikan sebagai informasi
tambahan atau sebagai laporan keuangan dasar …. Penandingan
anggaran seharusnya menyajikan: (1) anggaran awal, (2) anggaran
yang disetujui, (3) realisasi penerimaan, pengeluaran, dan saldo,
disajikan dalam basis anggaran pemerintah.

6. Klasifikasi dan terminologi
Prinsip 11: Klasifikasi rekening Transfer, Pendapatan, Pengeluaran, dan Biaya
Prinsip 12: Terminologi dan Klasifikasi Umum
Pada prinsip     ke-11 dan ke-12     ini dijelaskan tentang      perlunya (1)
menggolongkan atau mengklasifikasikan data akuntansi dengan cara yang
berbeda-beda untuk memenuhi kebutuhan informasi akuntansi yang berbeda-
beda, (2) antara perpindahan-sumberdaya-dalam-lingkup-internal dan hutang-
jangka-panjang perlu dibedakan dengan pendapatan, pengeluaran, dan beban;
dan (3) menggunakan klasifikasi dan terminologi yang konsisten.

7. Pelaporan keuangan
Prinsip 13:              Laporan Keuangan Tahunan
a. Laporan keuangan interim yang meliputi laporan posisi keuangan,
hasil usaha, serta informasi lainnya harus disusun untuk tujuan
pengendalian manajemen, pengawasan badan legislatif, dan bila
perlu untuk tujuan pelaporan eksternal.
b. Laporan Keuangan Tahunan Komprehensif (Comprehensive Annual
Financial Report, CAFR) harus disusun dan diterbitkan, mencakup
semua aktivitas pemerintah dan memberikan overview semua
entitas pelaporan.
Dalam prinsip ini, dijelaskan juga unsur-unsur dari laporan, mulai dari
pendahuluan sampai penjelasan naratif dan statistik. Diantara unsur-unsur
tersebut dijelaskan juga mana yang merupakan syarat minimal. Selanjutnya,
prinsip ini menerangkan tiga jenis entitas pelaporan.












1 komentar:

  1. Kita juga punya nih artikel mengenai Dasar-dasar Akuntansi, silahkan dikunjungi dan dibaca, berikut linknya: http://repository.gunadarma.ac.id/bitstream/123456789/5498/1/PI%20ipeh%20Slide.pdf
    Terimakasih

    BalasHapus