Kamis, 07 Maret 2013

Komponen Laporan Keuangan Pemerintah (Standar Akuntansi Pemerintahan)


Komponen-komponen yang terdapat dalam laporan keuangan pokok terdiri
dari: Laporan Realisasi Anggaran, Neraca, Laporan Arus Kas, dan Catatan atas
Laporan      Keuangan.       Komponen-komponen     tersebut      disajikan      setiap      entitas
pelaporan, kecuali Laporan Arus Kas hanya disajikan oleh unit yang mempunyai
fungsi perbendaharaan.1 Laporan keuangan pokok tersebut sekurang-kurangnya
disajikan sekali dalam setahun. Dalam kondisi tertentu - misalnya entitas pelaporan
yang      mengalami      pemekaran      atau      penggabungan      yang      dijinkan      menurut
perundangan, adanya perubahan tahun anggaran suatu entitas, dan masa transisi
perubahan basis akuntansi dari kas ke basis akrual, tanggal laporan suatu entitas
dapat berubah dan laporan keuangan tahunan disajikan dengan periode yang lebih
panjang atau lebih pendek. Apabila situasi seperti ini terjadi, harus diuangkapkan
alasan penggunaan periode pelaporan yang bukan tahunan dan harus diuangkapkan
fakta bahwa jumlah komparatif suatu laporan tidak dapat diperbandingkan.


1 Fungsi perbendaharaan, menurut PSAP No 1 tentan Penyajian Laporan Keuangan, adalah unit yang ditetapkan
sebagai bendaharawan umu negara/daerah dan/atau sebagai kuasa bendahrawan umum negara/daerah.

Laporan Realisasi Anggaran
Laporan Realisasi Anggaran mengungkapkan kegiatan keuangan pemerintah
pusat/daerah yang menunjukkan ketaatan terhadap APBN/APBD. Laporan Realisasi
Anggaran menyajikan ikhtisar sumber, alokasi dan penggunaan sumber daya
ekonomi yang dikelola oleh pemerintah pusat/daerah dalam satu periode pelaporan.
Laporan Realisasi Anggaran menyajikan sekurang - kurangnya unsur-unsur
sebagai berikut:
1. Pendapatan
2. Belanja
3. Transfer
4. Surplus/defisit
5. Pembiayaan
6. Sisa lebih/kurang pembiayaan anggaran
Laporan Realisasi Anggaran menggambarkan perbandingan antara anggaran
dengan realisasinya dalam satu periode pelaporan.

Neraca
Neraca menggambarkan posisi keuangan suatu entitas pelaporan mengenai
aset, kewajiban, dan ekuitas dana pada tanggal tertentu. Neraca mencantumkan
sekurang-kurangnya pos-pos berikut:
1. Kas dan setara kas
2. Investasi jangka pendek
3. Piutang pajak dan bukan pajak
4. Persediaan
5. Investasi jangka panjang
6. Aset tetap
7. Kewajiban jangka pendek
8. Kewajiban jangka panjang
9. Ekuitas dana.

Laporan Arus Kas
Laporan Arus Kas menyajikan informasi mengenai sumber, penggunaaan,
perubahan kas dan setara kas selama satu periode akuntansi, dan saldo kas dan
setara kas pada tanggal pelaporan. Arus masuk dan keluar kas diklasifikasikan
berdasarkan aktivitas operasi, investasi aset nonkeuangan, pembiayaan, dan non
anggaran.
Laporan arus kas berguna terutama sebagai :
1. Indikator terhadap jumlah arus kas di masa yang akan datang dan menilai
kecermatan atas taksiran arus kas yang telah dibuat sebelumnya;
2. Alat pertanggungjawaban dalam pengelolaan kas ;
3. Media evaluasi bagi pembaca laporan dalam mengevaluasi perubahan
kekayaan bersih/ekuitas dana suatu entitas pemerintahan dan struktur
keuangan yang bersangkutan.

Arus kas bersih dari Aktivitas Operasi merupakan indikator dari kemampuan
operasi suatu entitas pemerintahan dalam menghasilkan kas yang cukup untuk
membiayai      aktivitas       operasionalnya      di      masa       yang       akan       datang       tanpa
menggantungkan diri dari sumber pendanaan luar. Arus masuk kas aktivitas operasi
antara lain : penerimaan pajak, penerimaan hibah, penerimaan bagian laba BUMN/D
dan transfer (dana perimbangan). Sedangkan arus keluar kas antara lain untuk
belanja pegawai, belanja barang dan jasa non investasi, belanja pembayaran bunga
utang, belanja subsidi dan sebagainya.
Pemberian dana kepada entitas lain yang belum jelas peruntukkannya apakah
untuk modal kerja, penyertaan modal atau untuk membiayai aktivitas periode
berjalan maka pemberian dana tersebut diklasifikasikan ke dalam Aktivitas Operasi.
Demikian juga jika ada surat berharga yang sifatnya sama dengan persediaan yaitu
dibeli untuk dijual kembali maka pembelian dan penjualan surat berharga tersebut
masuk dalam aktivitas operasi.
Arus kas dari Aktivitas Operasi Aset non-Keuangan adalah penerimaan dan
pengeluaran kas bruto untuk memperoleh atau melepas sumber daya ekonomi
dengan tujuan untuk meningkatkan dan mendukung pelayanan pemerintah kepada
masyarakat di masa yang akan datang. Contohnya antara lain adalah perolehan dan
penjualan aset tetap dan aset lainnya.
Arus kas dari Aktivitas Dana Cadangan adalah penerimaan dan pengeluaran
kas yang mengakibatkan perubahan dalam jumlah dan komposisi dana cadangan.
Arus kas ini berasal dari pembentukan dan pencairan dana cadangan.
Arus kas dari Aktivitas Pembiayaan adalah penerimaan dan pengeluaran kas
bruto sehubungan dengan adanya pendanaan untuk menutupi defisit anggaran atau
penggunaan surplus anggaran. Tujuannya adalah untuk memprediksi klaim pihak
lain terhadap arus kas atau klaim terhadap pihak lain dari suatu entitas
pemerintahan. Contoh dari arus masuk kas aktivitas pembiayaan antara lain adalah
penerimaan pinjaman, penjualan obligasi pemerintah, hasil privatisasi BUMN/D.
Sedangkan arus keluar kas aktivitas pembiayaan antara lain adalah pembayaran
cicilan     pokok     hutang,      pembayaran      obligasi     pemerintah,      penyertaan      modal
pemerintah, pemberian pinjaman jangka panjang dan sebagainya.
Arus      kas      dari     Aktivitas      Non-Anggaran    merupakan      penerimaan      dan
pengeluaran kas bruto yang tidak mempengaruhi anggaran pendapatan, belanja dan
pembiayaan pemerintah, misalnya Perhitungan Fihak Ketiga (PFK) dan kiriman uang.
PFK adalah jumlah dana yang dipotong dari SPMU atau diterima secara tunai yang
diperuntukkan bagi pihak ketiga (bersifat dana titipan), misalnya potongan Taspen,
Askes dan sebagainya sedangkan kiriman uang merupakan mutasi kas antar
rekening, baik masuk atau keluar pada kas umum negara atau kas daerah.

Metode Penyusunan Laporan Arus Kas.
Metode yang dapat digunakan dalam melaporkan arus kas dalam suatu
entitas pemerintahan ada dua cara yaitu dengan Metode Langsung dan Metode tidak
Langsung. Metode Langsung dalam menyajikan Laporan Arus Kas menekankan pada
pengelompokan utama penerimaan dan pengeluaran kas bruto. Dalam Metode tidak
Langsung, surplus atau defisit disesuaikan dengan transaksi-transaksi operasional
non-kas, penangguhan (deferral) atau pengakuan (accrual) atas penerimaan atau
pembayaran kas yang lalu dan yang akan datang serta unsur pendapatan dan
belanja dalam bentuk kas yang berkaitan dengan aktivitas investasi aset non-
keuangan dan pembiayaan.
Metode yang sering digunakan dalam pelaporan arus kas saat ini adalah
Metode Langsung karena informasi yang disajikan dapat mengestimasikan arus kas
di masa yang akan datang, sederhana dan mudah dipahami serta data-data yang
dibutuhkan dalam laporan tersebut dapat langsung diperoleh dari catatan akuntansi.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar