Jumat, 08 Maret 2013

AKUNTANSI PEMERINTAH AMERIKA SERIKAT


A. Akuntansi Pemerintahan Negara Bagian dan Lokal

Suatu pemerintah dapat melakukan aktivitas kepemerintahan (governmental
type     activities)     -     seperti     misalnya     menyediakan     jasa     keamanan,      pemadam
kebakaran, polisi dan pengadilan bagi masyarakat, maupun aktivitas yang bersifat
komersial (business type activities) - seperti menyediakan public utilities (listrik, air
dll) dimana para pengguna harus membayar barang dan jasa yang disediakannya.
Lingkungan dan kebutuhan informasi keuangan antar kedua jenis aktivitas tersebut
sangat      berbeda.      Dalam      bab      ini,      pembahasan      difokuskan      pada      aktivitas
kepemerintahan - meski pun aktivitas      bisnis     dapat saja     disinggung untuk
memperoleh     gambaran     perbedaan      dengan     aktivitas     kepemerintahan,     karena
ditujukan pada pemahaman praktek akuntansi pemerintah di negara maju.

1. Karakteristik utama akuntansi dan pelaporan entitas pemerintahan.

a. Tujuan.
Tujuan utama aktivitas pemerintah adalah menyediakan barang dan jasa
(public     goods     &     services)      yang     diperlukan     oleh     masyarakat,     baik     melalui
pembayaran oleh pengguna atau pun tidak (gratis).       Karena       sifat      itulah,      maka
penggunaan sumber daya tidak hanya dialokasikan pada para pengguna jasa
bersedia       membayar,        sumber        keuangan       dari       individu/kelompok       mungkin
dimanfaatkan untuk mendanai jasa kepada orang/kelompok lain, dan mekanisme
supply & demand ( yg ada di bisnis) tidak selalu berlaku.

b. Sumber keuangan
Sumber-sumber keuangan bagi organisasi pemerintah yang dapat digunakan
untuk mendanai aktivitasnya dapat berasal dari:
1). Pajak yang bersift wajib (involuntary)
2). Retribusi (Service charges)
3). Uang jasa perijinan (License & permit fees)
4). Hasil denda (Fines), dan
5). Grants dan subsidi dari pemerintah yang lebih tinggi (Intergovernmental
revenues)

c. Mekanisme alokasi sumber daya keuangan.
Alokasi     sumber      daya      keuangan      kepada      berbagai     penggunaan      harus
diseuaikan dengan persyaratan para penyedia dana. Sebagai contoh, pemberi grant
dapat mensyaratkan penggunaan dana hanya pada tujuan terentu, misalnya
pembangunan capital facilities (jalan, jembatan, gedung pemerintahan dll), pajak
yang ditagihkan dibatasi hanya tujuan khusus, misalnya jalan, pendidikan atau
pembayaran hutang, dan perolehan dari obligasi dibatasi pada tujuan khusus,
misalnya pembangunan capital facilities. Hal ini sangat erat kaitannya dengan alasan
mengapa akuntansi pemerintah di Amerika Serikat meggunakan fund accounting
system, seperti yang diuraikan dalam prinsip-prinsip akuntansi yang dikembangkan 
oleh Government Accounting Standard Board (GASB)  badan penyusun standar
akuntansi pemerintah untuk pemerintahan negara bagian dan lokal  pada bagian
berikut dalam bab ini.
Dengan demikian, anggaran merupakan suatu bentuk pengendalian dan
dasar      untuk      mengevaluasi      kinerja.     Suatu      pemerintah      harus      menunjukkan
pertanggungjawaban      anggaran,      yang      ditunjukkan      melalui       laporan      apakah
pendapatan yang diperoleh dan dibelanjakan sesuai dengan rencana atau apakah
batasan belanja yang telah disetujui dilalui atau tidak. Dengan demikian proses
penetapan budget merupakan salah satu fungsi terpenting dari kerja wakil rakyat
yang dipilih. Proses ini meliputi penentuan jenis dan jumlah pajak dan pendapatan
lain yang harus diperoleh dari masyarakat dan bagaimana sumber daya ini akan
digunakan.

d. Akuntabilitas.
Akuntabilitas suatu unit pemerintah negara bagian dan lokal berfokus pada
hal-hal:     apakah      penggunaan      sumber      daya      keuangan      dari      sumber-sumber
pendapatan atau penerimaan lainnya sesuai dengan batasan-batasannya, apakah
telah terdapat kesesuaian dengan anggaran, apakah penggunaan sumber keuangan
telah dilakukan secara efisien dan efektif, dan apakah pemeliharaan aset telah
dilakukan oleh pemerintah.

e. Pelaporan keuangan.
Laporan keuangan harus menyediakaan informasi yang bermanfaat dalam
pengambilan keputusan ekonomi dan politik dan dalam menilai pertanggungjawaban
dengan:
1. Membandingkan hasil keuangan aktual dengan anggaran yang disetujui
secara legal
2. Menilai kondisi keuangan dan hasil-hasil operasi
3. Melakukan       asistensi      dalam      menentukan             ketaatan      pada      peraturan
perundangan yang berkaitan dengan keuangan publik
4. Melakukan asistensi dalam mengevaluasi efisiensi dan efektivitas.

Pelaporan      keuangan       pemerintahan      negara      bagian      dan      lokal      harus
menyediakan:
1. Suatu cara dalam menunjukkan akuntabilitas unit pemerintahan yang
memungkinkan para pengguna laporan untuk menilai akuntabilitas tersebut.
Secara lebih khusus, informasi yang disediakan harus:
      Membuat para pengguna laporan dapat menilai apakah pendapatan tahun
berjalan memang cukup untuk membayar jasa yang disediakan pada
tahun tersebut dan apakah masyarakat di masa mendatang harus
menghadapi masalah atas jasa yang disediakan sebelumnya.
      Menunjukkan       akuntabilitas       anggaran       dari       unit       pemerintah       dan
ketaatannya pada aturan perundangan yang berlaku.
      Membantu para pengguna laporan dalam menilai hasil, biaya dan
pencapaian target atas jasa yang disediakan oleh pemerintah.
2. Informasi      yang      diperlukan       untuk       mengevaluasi       hasil      operasi      unit
pemerintahan untuk suatu periode tertentu, termasuk informasi:
      Tentang sumber dan penggunaan sumber daya keuangan.
      Tentang bagaimana unit pemerintah mendanai aktivitasnya dan
memenuhi kebutuhan kas.
      Tentang hal-hal yang diperlukan untuk menentukan apakah kondisi
keuangan unit pemerintahan mengalami peningkatan atau penurunan.
3. Informasi yang diperlukan untuk menilai tingkat pelayanan yang disediakan
oleh unit pemerintahan dan kemampuan untuk melanjutkan pendanaan
aktivitas pemerintah dan memenuhi kewajibannya, termasuk:
      Informasi tentang posisi dan kondisi keuangan unit pemerintahan.
      Informasi tentang sumber daya non keuangan dan fisik dari unit
pemerintahan yang mempunyai umur manfaat yang dapat berkembang
setelah periode sekarang, termasuk informasi yang dapat digunakan untuk
menilai potensi jasa yang dapat disediakan.
      Pengungkapan dari batasan penggunaan sumber daya keuangan secara
legal dan risiko atas kehilangan sumber daya yang potensial.

A 1. GENERAL FUND DAN SPECIAL REVENUE FUND

General Fund dan Special Revenue Fund pada dasarnya digunakan untuk
membiayai dan mencatat sebagian besar aktivitas umum pemerintah negara bagian
dan lokal. Aktivitas umum pemerintahan mencakup antara lain perlindungan publik
oleh polisi, pemadam kebakaran, administrasi, pemeliharaan jalan dan aktivitas
operasi umum independen seperti sekolah.
Sementara, Special Revenue Fund dibentuk untuk mencatat sumber daya
keuangan yang dibatasi penggunaannya oleh undang-undang (peraturan) atau
perjanjian untuk tujuan tertentu. General Fund dipergunakan untuk untuk mencatat
sumber daya yang penggunaannya tidak dibatasi. General Fund muncul sejak
pertama kali pemerintah muncul dan akan tetap eksis selama pemerintah tersebut
hidup. Sementara Special Revenue Fund akan eksis selama sumber daya tersebut
akan digunakan untuk tujuan tertentu.
General Fund dan Special Revenue Fund biasanya akan dibebankan pada
operasi periode berjalan dibandingkan dibebankan untuk biaya modal atau biaya
pinjaman. Sedangkan jumlah yang signifikan yang dikeluarkan untuk pengeluaran
modal dan biaya pinjaman akan ditransfer ke Capital Project Fund dan Debt Service
Fund. Tetapi pengeluaran modal rutin (seperti untuk mesin dan peralatan) dan
beberapa pengeluaran untuk biaya hutang (seperti capaital lease dan equipment
notes payable) biasanya merupakan pengeluaran dari General Fund dan Special
Revenue Fund.

Fokus Pengukuran

Berdasarkan konsep aliran dan saldo sumber daya keuangan, General Fund dan
Special Revennue Fund pada akhir tahun yang tertera pada neraca menggambarkan
sumber daya keuangan yang dimiliki, hutang lancar, dan saldo ekuitas dana. Labih
jauh lagi, apabila aset bersih tidak tersedia untuk melakukan pengeluaran/belanja
maka interfund loan dapat dibuat oleh General Fund kepada fund yang lain.
Perlakuannya sendiri dibedakan antara saldo total dana (total fund balance) dengan
reserve fund balance dan unreserved fund balance. Unreserved fund balance pada
 akhir tahun diharapkan untuk tersedia, bersamaan dengan pendapatan dan sumber
daya keuangan lainnya untuk tahun yang akan datang. Informasi tambahan untuk
konsep ini adalah unreserve dan reserve fund balance merupakan komponen dari
total fund balance.

Asumsi yang Dipergunakan
Ilustrasi untuk transaksi general dan special revenue fund mengambil asumsi:
1) Anggaran tahunan diadopsi dan berdasarkan konsep GAAP
2) Perkiraan/rekening dikelola berdasarkan GAAP selama tahun yang bersangkutan.

Akuntansi untuk General Fund
1) Akuntansi Anggaran
Diasumsikan bahwa anggaran atas General Fund:
§      Anggaran     tahunan      diadopsi     pada     basis     modifikasi     akrual,      dan     telah
diindikasikan sebelumnya bahwa tidak ada perbedaan antara anggaran yang
disusun dengan GAAP.
§      Anggaran Appropriasi disusun untuk pengeluaran/belanja operasi berdasarkan
fungsinya dan untuk pengeluaran modal dan pengeluaran untuk biaya
pinjaman dibuat secara langsung dari general fund.
§      Anggaran     tidak     termasuk     appropriasi     untuk     interfund     transfer,      tetapi
diasumsikan bahwa untuk interfund transfer akan disetujui secara terpisah
oleh lembaga pemerintah.

Implikasi Akuntansi untuk anggaran adalah:
§      Bahwa catatan harus dikelola selama tahun yang bersangkutan pada basis
modifikasi akrual.
§      Catatan harus dimunculkan/dicatat pada buku pembantu pendapatan dan
buku pembantu pengeluaran/belanja pada suatu tingak rinci minimum seperti
official budget.
§      Interfund transfer dan saldo fund yang lain akan dicatat pada buku besar
tetapi tidak dicatat pada buku pembantu karena hanya pendapatan dan
belanja yang merupakan subjek dari format penganggaran pada prosedur
pengendalian akuntansi.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar